DIER: PEMBICARAAN KRISIS TUNJUKKAN KONDISI TERKINI TOTTENHAM

Gelandang Tottenham Eric Dier percaya bahwa itu hal yang baik bagi klub bahwa kehilangan dua pertandingan berturut-turut dianggap krisis.

Belum lama berselang Spurs dianggap sebagai anak bawang di Liga Premier, tetapi Maurcio Pochettino telah membentuk tim yang sekarang diperkirakan akan menantang perebutan gelar di berbagai lini.

Dier Mengatakan Bahwa Penting Timnya “Merangkul” Situasi Saat Ini

Setelah mencapai final Liga Champions musim lalu, Spurs telah membuat awal yang relatif mengecewakan untuk musim baru, berada di urutan kesembilan di Liga Premier dan terhuyung-huyung setelah awal yang buruk di kompetisi Eropa, yang membuat mereka bermain imbang 2-2 dengan Olympiacos dan kalah 7 -2 melawan Bayern Munich.

Menyusul kekalahan kandang yang berat dari Bavarians, tim Pochettino merosot hingga kalah 3-0 melawan Brighton dan dengan para kritikus yang mengkritik tajam, Dier mengatakan bahwa penting timnya “merangkul” situasi yang telah mereka kejar selama bertahun-tahun.

Dier sangat ingin kembali beraksi setelah kekalahan The Lilywhites dari Brighton, dengan pertandingan kandang yang akan diikuti melawan Watford pada hari Sabtu.

“Sejujurnya, setelah Brighton, saya ingin bermain lagi pada hari berikutnya,” jelasnya. “Tidak pernah menyenangkan untuk istirahat internasional untuk catatan itu dan harus menunggu selama ini”.

“Pada saat yang sama, itu memberi Anda waktu untuk menyelesaikan dan menempatkan emosi Anda di tempat yang tepat. Semoga itu yang akan kita lakukan, dan kita semua bisa mendorong ini sebagai klub.”

Spurs dikabarkan mempertimbangkan Jose Mourinho sebagai pengganti potensial bagi Pochettino, yang telah memimpin tim London sejak 2014.