“PEMAIN AKAN DISIMPAN ‘DI LEMARI ES’ UNTUK JADWAL DESEMBER”

Pep Guardiola memiliki rencana untuk memastikan para pemain Manchester City mengatasi bermain dua kali dalam waktu kurang dari 48 jam pada bulan Desember: “Pulang, buka kulkas dan masuk ke dalam.”

“Para Pemain Ke Kulkas. Aku Tidak Bercanda”

Juara bertahan itu dihadapkan kondisi sulit menyusul perubahan jadwal untuk liputan televisi siaran langsung, dengan perjalanan mereka ke Wolves berubah menjadi mulai pukul 19:45 waktu setempat pada 27 Desember.

Mereka kemudian menyambut Sheffield United ke Stadion Etihad pada 29 Desember, pertandingan dimulai pukul 18:00, sebelum pertandingan kandang melawan Everton pada 1 Januari 2020.

Ditanya apa yang bisa dia lakukan untuk memerangi perputaran cepat antara bepergian ke Molineux dan menjadi tuan rumah Blades sebelum pergantian tahun, Guardiola menjawab: “Para pemain ke lemari es. Aku tidak bercanda”.

“Pulang, buka kulkas dan masuk selama 48 jam. Sampai jumpa di Stadion Etihad [pada 29 Desember]”.

“Ketika saya membuka lemari es untuk membuat telur dadar, mungkin saya bisa berbicara dengan pemain saya. Tapi selain itu, tidak mungkin”.

“Itu terjadi pada musim pertama saya di sini. Saya pikir kami bermain pada 31 Desember di Anfield dan kemudian di kandang melawan Burnley [pada 2 Januari].”

Sebelum perlu khawatir tentang rencana Natal, Guardiola dan timnya harus fokus menutup celah ke Liverpool yang panas dalam beberapa minggu mendatang.

Setelah kehilangan satu poin dalam perburuan gelar mendebarkan pada 2018-2019, The Reds asuhan Jurgen Klopp telah memulai musim Liga Premier baru dengan delapan kemenangan beruntun dan sekali imbang.

City, sebaliknya, menderita kekalahan dari Norwich City dan Wolves untuk duduk enam poin di urutan kedua. Namun, Guardiola memahami masih ada jalan panjang, terutama dengan Aymeric Laporte yang akan memperkuat skuad dengan kembalinya dirinya dari cedera lutut pada awal 2020.

“Selama 11 tahun, tidak ada tim di Inggris yang memenangkan [gelar] berturut-turut. Sulit, tentu saja,” kata mantan bos Barcelona dan Bayern Munich itu kepada media menjelang perjalanan ke Crystal Palace, Sabtu.

“Tapi Anda memiliki saingan yang tak terbendung saat ini. Sembilan pertandingan, delapan kemenangan. Kami kalah, tapi di Spanyol klub besar kalah, di Italia klub besar kalah, di sini kami menghadapi satu tim yang merupakan juara Eropa dan tidak kehilangan satu pertandingan”.